Cerpen : "Bibibus Planetlovelitus"

Minggu, 09 Oktober 2011


aku emang nggak pilih-pilih soal teman. Tapi, aku lebih nyaman berteman sama orang yang “nyambung” sama aku. Contohnya salah satu temanku, bibi. Emang sih namanya rada abstrak sama kayak jenis kelaminnya juga abstrak. haha nggak ding. Tapi yang pasti bagi aku dia itu abstrak, banget.
Pertemanan kita di awali dari sebuah situs jejaring social yang rasanya kalau nggak main di situs itu belum jadi anak gahol. Yap, Facebook.

Si Bibi ini masang profile picture di facebook selalu nggak jelas, ntah mukanya burem lah ntah posenya Cuma keliatan punggung doang lah. Pokoknya bener-bener abstrak. aku bingung, jangan-jangan si Bibi ini w.a.r.i.a makanya dia masang profile picture abstrak gitu. Soalnya dia pasti bingung mau masang foto cewek apa cowok. Xixixixi.
Tapi walaupun foto nya di facebook abstrak, aku ttp temenan sama dia. Anaknya enak sih buat di ajak ngobrol, ataupun di ejek dan di caci hihihi. Kita sering ngobrol via facebook, twitter atau bahkan sms dan telpon.
Karena si Bibi ini abstrak maka obrolan kami juga abstrak. gue dan dia bisa ngomongin apa aja. Mulai dari topik kenapa syahrini selalu bling-bling sampe kenapa abege jaman sekarang hobi banget pakek behel. Intinya, aku nyaman sih ngobrol apa aja sama dia. Kita belum pernah ketemu tapi rasanya udah deket banget gitu. Kayak majikan dan pembantu. Tentu aja aku yang majikan.
Seiring berjalannya waktu, aku makin deket sama Bibi. Aku bahkan percaya untuk cerita masalah perasaan dan problem cinta aku. Dia juga sok bijak gitu deh nasehatin aku walau aku tau dia sendiri aja masih jomblo. Hahha. Tapi uniknya, saran dari Bibi tuh pasti bener dan ampuh. misalnya nih, aku lagi berantem sama pacar aku, dia nasehatin aku untuk sabar dan Tanya sama hati apa masih nyaman sama pacar aku, kalau nggak ya putusin. Dan bagai ayam yang di kasih makan jagung sekarung aku nurut aja gitu buat mutusin pacar aku. Tapi setelah itu Bibi juga ngasih aku saran untuk cari pacar yang lebih baik dan lagi-lagi aku nurut.
Untuk ngedapetin pacar baru, aku wajib ngelakuin semua yang dibilang Bibi. Misalnya hari itu, hari selasa aku harus pakek baju warna ungu dan duduk manis di halte sambil nunggu angkot. Emang dasar nih si Bibi, udah nyuruh dandan cantik-cantik pakek baju ungu eh disuruh duduk depan halte. Jangan-jangan pacar aku selanjutnya abang angkot? Oh no!!
Ternyata dan ternyata di halte itu aku ketemu seorang nenek-nenek yang kebingungan kayaknya sih nyasar. Pas aku deketin dan aku Tanya eh bener aja tuh nenek-nenek nyasar. Awalnya nenek itu pengen jalan-jalan aja sekitar rumah eh nggak taunya nyasar sampe sini. Duh emang abstrak banget ya, ini nih saran dari orang abstrak jadinya aku dapet pengalaman abstrak juga. Berhubung aku anaknya suka menolong tapi nggak rajin menabung, aku anterin nenek ini pulang. Nenek ini nggak ingat dimana rumahnya tapi aku minta dia untuk cerita cat rumahnya warna apa? Trus kira-kira di sekitar rumah apa ada bangunan besar kayak sekolah atau perkantoran? Aku juga Tanya apa nenek itu ingat nomor telepon rumah atauh keluarganya yang bisa dihubungi? Trus aku Tanya lagi, apa nenek itu udah makan? Soalnya aku belum makan, siapa tau nenek itu mau traktir aku. Hehehe
Setelah lama kemudian, muter sana sini akhirnya ketemu juga rumah tuh nenek. Di rumah nenek itu aku disambit eh disambut keluarganya yang cemas karena si nenek pergi pagi ampe siang nggak pulang-pulang. aku dihadiahi banyak kata terimakasih dari keluarganya (padahal ngarep hadiah yang lain yaaa semacam goceng atau ceban gitu lah ya #namanyajugaanakkos . terakhir pas aku mau pamit, nenek itu nyuruh cucu nya untuk nganter aku. Aku nya sih nolak dengan bilang aku bisa pulang sendiri padahal dalam hati aku mau banget, soalnya cucu nenek itu cakepnya kelewatan banget. Bening gitu nggak keriput kayak neneknya (yaiyalah!!). hahaha akhirnya aku dianter pulang sama cucu nenek itu yang akhirnya jadi pacarku.
Nah ternyata si Bibi sakti juga ya. Kalau aja aku nggak nurutin omongan dia untuk nongkrong di halte itu pasti sekarang aku nggak punya pacar yang mukanya sebelas duabelas sama shah rukh khan.
Aku pengen banget ketemu sama Bibi. Aku mau bilang makasih atas saran dan nasihat dia yang tokcernya melebihi mak erot. Tapi dia selalu nolak buat ketemu. Aneh ya, jangan2 sebenarnya dia itu….. dokter boyke? Huehehehehe -___-
Suatu malam di bulan purnama, tiba-tiba Bibi nelpon aku. Pas hape ku berdering dan menunjukkan nama “abstrak” di layarnya aku mengernyitkan dahi. Tumben nih anak nelpon tiba-tiba biasanya kan pakek janjian dulu. Tapi aku angkat aja tanpa firasat buruk.
“Halo, fi” Bibi mengawali pembicaraan di telepon.
“hai halo bi, ada yang bisa dibantu? Dengan cewek cantik disini. Cari apa bu’? baju anak ada, rok mini juga ada kalau ibu mau pakek kondangan hihihi”
“hahahaha dasar gila!”
“kan ketularn kamu”
“enak aja. Eh aku mau ngomong serius nih. Aku mau pamitan”
“haa? Pamitan? Kemana? Emang kamu mau naik haji?”
“tuh kan, masih aja ngasalnya nih anak. Kamu inget nggak hari ini persis setahun kita kenal?”
“haaa? Aku nggak tau tuh. Emang kamu ngitung ya? Ih niat amat”
“iya, soalnya waktu aku emang Cuma setahun”
“ih ngomong apa sih, nggak ngerti deh. Kamu kena Aids ya? Dan waktu kamu tinggal setahun lagi?”
“iya Fi. Hahaha bukan ituuu. Ih nih anak. Gini ya, hm.. kamu harus siap dengerin ini. Aku ini alien. Alien dari planet lovelitus. Nama asli aku adalah Bibibus Planetlovelitus. Aku diutus raja planet Lovelitus selama setahun terakhir ini untuk jadi sahabat kamu. Penasehat kamu. Terutama dibidang cinta. Nah sekarang waktu aku udah habis di bumi. Aku mesti balik ke planetku untuk ngasih laporan ke raja.”
“tunggu..tunggu..bi. kamu ngigau ya? Ngomong apa sih? Kamu itu sebenarnya alien? Nama kamu..Bibibus.. apa? Bibibus kacang rebus? Trus apa lagi itu planet love apa? Lovelitus? Kamu abis nonton film ya?”
“hahaha, yang bener nama aku Bibibus Planetlovelitus. Aku nggak ngigau fi. Aku emang alien. Makanya selama ini aku nggak mau ketemu langsung sama kamu. Karena nanti kamu pasti kaget liat aku yang sebenarnya. Trus kamu piker darimana aku tau ttg siapa pacar kamu selanjutnya dan bagaimana kamu bisa ketemu pacar kamu itu? Ya karena kekuatan spesialku sebagai alien.”
“bi, jangan bercanda deh. Kamu udah kayak orang gila”
“aku nggak bercanda Fi. Okay, believe or not. I’m an alien”
“……………………………..”
Aku sengaja mutusin sambungan telepon aku dan Bibi. Tuh anak aku rasa malam ini sintingnya udah gak kira-kira. Apa-apaan dia ngaku dia alien? Kalau dia ngaku dia itu waria, aku sih masih terima-terima aja. Tapi alien? Ah pasti dia kebanyakan nonton film luar tentang alien gitu. Aku memutuskan untuk menonaktifkan hapeku dan pergi tidur.
Keesokan harinya, aku mengaktifkan hapeku. Aku masih mengingat-ingat obrolan aku dan Bibi di telpon tadi malam. Aku akan menelponnya pagi ini, untuk ngecheck apa dia masih ngaku dirinya alien. Pas aku buka kontak dan searching by name “abstrak” lho kok kontaknya nggak ada. Seingatku, aku nggak pernah menghapusnya. Aneh. Tapi mungkin kepencet dan kehapus. Aku buka story call, pasti ada nomor Bibi tertera di panggilan terakhir karena emang dia yg terakhir nelpon aku tadi malem. Tapi di call story kontak terakhir yang menelpon adalah Radit, pacarku. Aneh. Apa hapeku kena virus?
Tapi aku nggak abis akal. Aku nyalakan laptop dan modem. Setelah connect, aku langsung menuju situs facebook. Aku akan tulis wall di facebook Bibi. Aku akan ejek dia soal alien yang dia bicarakan tadi malam. Keanehan terjadi lagi. Aku nggak bisa nemuan account fb nya Bibi. Pas aku ketik namanya di kolom search, selalu muncul tulisan panjang berbahasa inggris yang aku nggak ngerti tapi yang pasti ada satu kata error disitu. Duh apa aku diblokir bibi ya? Masak sih dia setega itu Cuma gara-gara tadi malem aku matiin telpon dia?. Aku coba cek lagi account twitter dia. Pas aku search usernamenya eh twitter bilang “the account is not found” huaaaaa. Aku mulai pusing. Ini apa maksudnya sih? Permainan apa yang disiapkan Bibi? Aku ingat-ingat lagi setiap detail pembicaraan di telpon tadi malam.
Aku terkesiap. Apa kejadian aneh pagi ini, dengan menghilangnya secara misterius kontak bibi di hapeku, dan hilangnya accountnya dia dunia maya, jangan-jangan dia benar-benar….ALIEN!!
-tamat-

Bibibus Planetlovelitus

8 komentar:

  1. bagus cerpennya.. :)
    suka.
    tapiii...
    "Apa-apaan dia ngaku dia alien? Kalau dia ngaku dia itu waria, aku sih masih terima-terima aja."

    gak enak banget baca yang bagian ini. -__-"

    BalasHapus
  2. huehehehehe makanya tampakin dong wujud asli kamu. jangan2 khyalan aku bener lagi, kamu itu ALIEN!! :P

    BalasHapus
  3. ah enggak mau. takut dipelet.
    pelet sekarang kan sakti2..haha
    yang pasti aku bukan alien ... apalagi itu.. w.a.r.i.a -__-

    BalasHapus
  4. nggak tertarik juga kali melet kamu. ngapain. kan kamu sukanya sama anak kelas 3, anak rohis. huahahahahahaha :P

    BalasHapus
  5. heeeeeeeiiiiii.... buka buka aib.. -__-

    BalasHapus
  6. lucu kafi hahahha :) Radit? maksudnya Raditya Dika? wkwkwk jadi itu neneknya bang Dika? hahahah

    BalasHapus
  7. @habib : hahaha biarin!!! :P

    @Resti putrian : makasih ya dek udah mampir dan komen :) heee? itu kan hanya kesamaan nama jadi itu hanyalah fiktif belaka :p

    BalasHapus
  8. hey dear visit our store www.baju24.com we're ON SALEEE go grab fastttt gurl :)

    xox,
    www.baju24.com

    BalasHapus

Jangan cuma bisa ninggalin kenangan, tinggalin komentar juga dong ^_^

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS