Kapan Nikah?

Selasa, 27 Januari 2015





Untuk kalian yang sudah cukup umur apalagi sudah punya pekerjaan pasti nggak asing sama pertanyaan diatas. Bahkan mungkin sudah ada yang nggak perlu lagi makan nasi karena keburu kenyang sama pertanyaan itu.

Kenapa ya kadang orang-orang terlalu kepo dan rempong dengan bertanya “kapan nikah?” padahal itu pertanyaan sensitif terutama untuk mereka yang jones dan masih mencari pasangan hidup.


Sebenarnya postingan ini akan nyerempet ke curhat....

Jadi semenjak aku sudah kerja pertanyaan “Kapan Nikah?” itu sudah mulai banyak aku dapat, ya kalau dikumpulin sekarang udah sekeranjang sih. Nah ketika ditanya begitu aku bingung jawabnya malah kadang balik nanya “Ha? Nikah? Apa tuh? Suatu ikatan dimana kita sudah nggak bisa bebas? Dimana wanita yang harusnya masih bisa berkarya dan bergaul malah harus ngurusin dapur, sumur, dan kasur? Ewhh...” hahaha nggak gitu juga sih palingan aku Cuma jawab sambil cengegesan “belum tahu kapan, jodohnya masih pre-order”

Pernah suatu hari aku diskusi berujung debat sama salah seorang senior yang bilang kalau cewek sudah umur 20-an dan sudah kerja ya apalagi yang ditunggu untuk menunda menikah. Aku bales dong dengan teori-teori sok tahunya aku yang bilang bahwa orang tua kita menyekolahkan anak gadisnya tinggi-tinggi bukan cuma untuk kemudian dibawa pergi oleh seorang lelaki kan?

Emang sih kodratnya wanita itu ya jadi istri dan jadi ibu. Tapi sebagai wanita masa kini kita juga berhak kali menikmati hidup, membahagiakan orang tua, bergaul dengan banyak orang yang bisa meningkatkan kualitas diri. Iya nggak cyyyn??


Sayang banget kalau kita capek-capek sekolah bertahun-tahun eh tamat sekolah/kuliah keburu nikah trus ikut suami, eh hamil eh punya anak, eh ribet ngurusin rumah-anak-suami jadi nggak sempet kan bahagiain ortu pakai hasil keringat sendiri.

Tapi teori-teori yang aku punya juga berhasil dipatahkan oleh senior-senior aku yang lain terutama mereka yang memang sudah berpengalaman alias sudah menikah di usia muda namun juga bekerja. Mereka bilang nggak ada korelasinya antara menikah dengan tidak bisa membahagiakan orangtua. Cara membahagiakan orang tua itu kan beramcam-macam, kehadiran “cucu” juga bisa membahagiakan mereka. Lagipula asalkan seorang wanita mampu membagi waktu antara keluarga dan karir maka semua bisa seiring sejalan.

Aku sih manggut-manggut aja waktu diceramahin senior kayak gitu.

Well, kalau untuk sekarang aku belum siap deh nikah meskipun kanan kiri udah nanyain. Gilaaak ngurus diri sendiri aja ribet apalagi ngurusin anak orang? Mandi aja males apalagi mandiin...#eh pokoknya gitulah.


Lagipula aku masih ingin menghebatkan diri. Kelak aku pengen pasangan aku adalah orang yang akan selalu bilang gini setiap melihat aku dengan karyaku “hei, look at that woman. She is mine and I am really proud of her”.

Mungkin butuh waktu untuk itu semua tapi aku percaya semua akan datang tepat pada waktunya. Tepat lagi butuh-butuhnya bahu untuk bersandar #eaaa kalau sekarang sih mau nyender sama kursi atau bantal aja udah cukup puas :”)

Terakhir ini aku kasih tips “jurus ngeles kalau ditanya kapan nikah?”

1.       Pura-pura amnesia

Jika kalian ditanya “kapan nikah?” langsung pasang mimik innoucent dan bilang “nikah? Apa tuh? Aduuh aku dimana ya sekarang? Aku sebenarnya anak siapa?”

2    2.     Alihkan pembicaraan

Sering kan ya kita datang kondangan ketemu temen eh ditanya “lo kapan nyusul jadi manten?” langsung tepuk bahunya dan bilang “eh itu duit seratus ribu punya siapa tuh di deket kaki lo” ketika dia melihat ke bawah kamu bisa langsung ngacir.

3    3.  Shoot back.

Selalu ada jenis orang yang rese’ dengan nanya-nanya “kapan nikah?” ke kita berulang-ulang. Maka yang perlu kamu bilang adalah “jangan sok nanya kapan gue nikah deh, gue lagi ngumpulin duit nih. Emangnya elu, kuliah aja nggak lulus-lulus dari jaman presiden Soekarno.” Jleb abis!!

Cukup tiga aja yaaa, kalau kalian punya tips tambahan silahkan tulis di kolom komentar.


kesimpulannya Nikah itu sesuatu yang sakral, sekali seumur hidup. Jadi jangan buru-buru deh kalau emang belum siap. Mending fokus menghebatkan diri sambil berdo’a 

“ya Allah kalau dia memang jodohku maka putuskanlah dia dengan pacarnya. Amiin”

7 komentar:

  1. Kalau menurutku sih mba, pertanyaannya itu jangan "Kapan nikah?" tapi diganti jadi "Emangnya mau nikah sama siapa?" haha.
    Anyway, aku setuju sih sama seniornya mba. Nikah itu bukan berarti pembatas bagi wanita untuk tetap berkarir. Tapi nikah merupakan ibadah bagi kita. :)

    BalasHapus
  2. "kapan nikah?" | "ini lagi didownload, maklum internet Indonesia lagi lelet"

    BalasHapus
  3. Jadi kapan nikah sist ? :D

    http://catatanwara.blogspot.com/

    BalasHapus
  4. kak ein...smoga dapet jodoh yang shaleh dan sayanng sama kak ein juga keluarga. Amiinn :)

    BalasHapus
  5. Kapan nikah, nunggu duren berbuah, hahaha

    salam kenal dari sarolangun jambi, tadi koment di blog saya yo

    BalasHapus
  6. Pernah baca tulisan gini, "kalo ga mau ribet ga usah nikah, kalo ga mau repot ga usah punya anak tapi yg punya statetment begitu blm ngerasain gimana nikmat nya jadi seorang ibu dan seorang istri"

    Allah punya janji kok di dalam alquran bagi siapa saja yg menikah akan di murah kan rezeki nya *cmiiw* . Menghebatkan diri memang perlu tp alangkah bahagia nya bila menghebatkan diri bersama2 hubbiby yg ditandai dengan senyum bangga dan lega dari ortu krn anak perempuan nya luar biasa hebat dan sudah ada yg menggantikan (org yg lebih hebat tentunya) mereka utk menjaga.hehe maaf yaa kalo sok tau, aku jg blm menikah sih

    Salam kenal yaa

    BalasHapus
  7. Kapan nikah ? Jawab aja . Nunggu selesai orang ngasah batu cincin :v

    Salam Kenal

    SuperHiDz.blogspot.com

    BalasHapus

Jangan cuma bisa ninggalin kenangan, tinggalin komentar juga dong ^_^

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS